Saturday, April 14, 2012

Aisyah

Aisyah bingkas bangun. Damm! Lambat lagi. Terkocoh-kocoh Aisyah menyiapkan diri. "Sampai bila la muka kelat ni akan berterusan... aku tahu!... put my best make up - fake smile!". Hari ini akan bermula lagi.

Setiap hari Aisyah akan pikul tanggungjawab, tengok orang, tengok makanan, tengok daun gugur, tengok lopak air, tengok awan leret - sekejap mendung, sekejap terik... Ada ketika merenung rintik-rintik hujan satu persatu. Ada masa kaki akan berjalan pantas, ada masa kaki di seret berat. Kalau berlari jantung berdegup pantas, bila berhenti, Aisyah akan tersenyum, nadi yang terasa berdenyut-denyut - "aku masih punya nyawa".

Sejadah di hampar setelah letih berperang. Lelah sungguh lalu ketika inilah berjuraian titis-titis jernih. Segala keluh kesah terbias. Sungguh dan sesungguhnya - lelah ini masih terasa. Tiap segala sesuatu menjadi kosong. Tiap masa menjadi lohong yang tidak terisi. Dalam banyak, dalam terang, dalam ramai - Aisyah hilang.


iman nur aima


No comments:

Post a Comment