Monday, August 27, 2012

dandelion


“Hoit budak...kau dah jumpa dia?” Abang Man berlari-lari anak mengikuti langkah laju aku.

“Siapa?” balas ku ringkas.

“Fakhrul”

“Aku tak nak jumpa lah, geli dowh! Aku tak boleh...”

“Mamat macam tu pun kau tak nak, habis ko nak tunggu siapa!? “

“Badan ketak-ketak macam tu...isk, aku geli bro! Aku nak yang busuk-busuk je...”

“Busuk macam mana yang kau nak? Tak faham aku! Busuk betul aku bagi nanti, kau lari pulak! Dah semua kau tolak ni, anak Datuk Bahaman pun kau tak mahu. Janganlah buat abang rasa bersalah dengan arwah mak ayah kau Aisyah”.

Aku hanya mampu tersengih. Aku tahu abang Man sayangkan aku sebab tu dia sentiasa gesa aku supaya aku cepat kahwin dan tak putus-putus menyenaraikan calon-calon yang sesuai untuk aku pilih sebagai suami. “Sabarlah Abang Man, akan tiba waktunya...”

***

Aishah berhenti menghela nafas yang tersekat-sekat di bawah pohon ketapang yang tersusun sepanjang denai. Letih berlari, Aisyah duduk meluruskan kaki untuk melegakan lelah. MP3 yang terpasang ditutup. Aisyah menutup mata, membiarkan alam berbicara dengannya. Sunyi, redup dan damai.

Bunyi mesin rumput membingit menyedarkan Aisyah dari tafakurnya. Matanya dibuka pantas dan luas. Geram pun ada kerana merasa diganggu.

“Abang, tu ada rumput abang tak potong lagi tu? Kat situ, kat situ dan dekat situ...” jerit Aisyah pada pemuda yang menutup keseluruhan tubuhnya kecuali dua anak mata yang khusyuk memotong rumput.

Lelaki itu cuma menoleh ke arah Aisyah tanpa berhenti melakukan tugasnya. Hati Aisyah tak sedap – “Ish... yang aku gatal nak tegur dia buat kerja kenapa?” Namun, Aisyah masih tak puas. Kemas kerja lelaki tu memotong rumput tapi masih ada yang tertinggal.

“Abang, kenapa tak potong sekali pokok rumput tu. Kan ke lebih kemas lagi...dah cantik dah abang potong ni tapi kat situ, situ dan situ... kenapa tak potong sekali?” Ligat tangan Aisyah menunjukkan rumput yang tidak dipotong.

“Itu pokok dandelion, biar kan saja” balas pemuda pemotong rumput itu, garau dan bersahaja tanpa menoleh ke arah Aisyah.

“Owh tak pekak dan tak bisu rupanya mamat ni” getus hati Aisyah. “Pokok dandelion? Aku tengok macam rumput jer...” bisik Aisyah, direnungnya pemuda pemotong rumput itu.

Aisyah tekad mendiamkan diri, walau jauh dalam sudut hatinya, dia masih belum puas hati kerana matanya masih melihat ada semak yang tidak dibersihkan. Aisyah sedar akan sindrom ‘obsessive compulsive disorder’ yang dialaminya, oleh itu dia masih dapat mengawal diri dari bangun dan mencabut pokok-pokok rumput dandelion yang dipanggil oleh pemuda pemotong rumput itu. “Dandelion, cantikkah engkau?”

***

NOTA

Buat Abang Pemotong Rumput,

Abang pemotong rumput - aku sukakan kau. Kali pertama aku jumpa kau semasa kau memotong rumput 5 bulan lalu, kau enggan memotong pokok-pokok rumput yang kau panggil dandelion. Dari saat itu,setiap satu hari dalam seminggu aku akan perhatikan kau memotong rumput. Gila kan aku? Apa kau tak pernah perasan akan kehadiran aku?

Aku sukakan bau-bau rumput segar yang telah kau potong. Aku suka lihat paten-paten rumput yang kau potong. Walau aku cuma dapat lihat mata kau. Aku tetap sukakan kau. Aku suka lihat pokok-pokok dandelion yang kau tinggalkan, dan setiap hari aku akan lihat benih-benih dandelion yang beterbangan.

Abang Pemotong Rumput,

Saat kau baca nota ini, aku rasa aku sudah tiada. Tak apalah, walau aku tiada tapi aku nak tinggalkan kau dengan satu pengertian - aku sukakan kau (aku sedang senyum saat aku tulis nota ini tahu). Aku sukakan kau, walaupun aku tak kenal siapa kau, nama kau hatta wajah kau juga aku tidak dapat membayangkan.

Terima kasih kerana mengisi masa dan hari-hari akhirku. Kalau aku punya masa yang lebih panjang. Pasti aku akan bertanyakan nama kau. Tidaklah aku panggil kau sebagai abang pemotong rumput sahaja.


Baru aku mengerti, pokok dandelion itu, cantik rupanya.
Aisyah namaku. Arwah lebih tepat. Wassalam.



p/s kisah apelah yang aku karang ni, tak berkesinambungan...aarghh....post ajelah....

iman nur aima

7 comments:

  1. Pokok Dandelion? Bagi aku, pokok tu cantik lebih-lebih lagi bila ia ada kat tengah padang dan ditiup oleh angin.. ehehehe.

    Hebat kau karang cerita ini.. Thumbs up girl!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku tersipu-sipu sebab aku rasa, aku lagi banyak merapu :P

      Delete
  2. suka kat pic bunga dandelion tu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yer...pic style el mariachi....suka juga...

      Delete
  3. la.. ini ke rupenye pokok rumput tu.. cantik.. persis lalang.. jd x salah kot tuk kite samakan ia dengan rumput.. bau rumput yg baru dipetong memang menyegarkan.. siapakah si pemotong rumput itu? adkah si pemotong di pinggir2 jalan di USM? bolehkah kuselidiki atau mungkinkah kukenali si empunya diri..

    kau lebih baik kerana meminati si pemotong rumput.. jangan minat mesin rumput dahlah yer.. hehehehe :P..


    p/s : ayu, nanti kalau dpt yg betul2 busuk haru :P ngeh3x..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kak za, busuk sangat tak mauuu....haha...tp male sweat ada yang therapeutic for women kan... mungkin kak za boleh selidik yg tu...kongsi2 ilmu biologi... :p

      Delete
    2. ayu, lelaki atau perempuan mmg ada aroma semulajadi yang menyegarkan.. bukan bau peluh tau.. bau tu segar.. kdg2 ia muncul tetibe.. tp kalau badan berpeluh, mmg bau busuklah.. bau aroma wangi tu tenggelam di sebalik bau busuk.. jd jangan jadikan alasan xnak mandi :P.. :P..

      Delete