Sunday, March 27, 2011

Awan Hujan Itu

Pabila kau dahaga, sesegera hujan turun melimpahkan kasehnya...
Pabila kau katakan, akulah awan itu yang kau mahu...

Namun, awan hujan yang berlalu ini...
Membawa kedinginan yang teramat panjang...
Lantas hati membeku, kedinginan dalam kesepian...

Titis titis hujan ini tidak selebat rintik hujan di hati...
Lalu kebasahan lah hati yang kering dan tipis meniti hari...
Maka, terajarlah akan dia bahasa perasaan...
Terbawa dia...tersedar akannya... gemilang seni rasa itu...

Ingin kembali sewaktu mentari mega menyinar...
Dan ketika rintik hujan turun...
Sirna kelihatan pelangi dihujung jalan...
Dan waktu keindahan ini....
Masih terlihatkan....
Meskipun mendung berarak lesu....
Kegelapan itu tidak akan pernah setanding indahnya warna pelangi...

Dan masih....
Pabila kau katakan, akulah awan itu yang kau mahu....
Sedarilah...adanya mentari menyinar disebalik mendung....
Silau matamu kerana cahaya...Akhirnya....
Menutup pesona awan itu.....
Terlepas lagi....kerana angin datang membawa bersama kejauhan....
Rupanya hujan turun juga melimpahkan kasih dan rahmatnya.....

::: pena iman nur aima~

Harus diberitahu bahawa barisan bait-bait kata yang berwarna biru itu adalah milik seseorang yang lain.
Disebabkan ianya punyai makna yang dalam....dan merasakan ianya patut menjadi lebih rumit dan menjengkelkan....Maka, aku mengambil langkah memanjangkan barisan kata itu :)
Penghargaan: Hafiz~Awan Nano

1 comment:

  1. lagu ini sangat menarik..suara hafiz juga amat sesuai dengan melodi melankoli lagu ni..video klipringkas tapi mesej disampaikan dgn baik...(^_^)

    Freelance Scholar

    ReplyDelete